home

Tuesday 29 Dec, 2015

Cara Mengobati Eksim Kering di Kaki

Salahsatu tempat tumbuhnya jamur eksim adalah pada bagian kaki. Sebelum kita membahas tentang cara mengoabti eksim kering di kaki alangkah baiknya kita mengenal terlebih dahulu seputar penyakit eksim ini. Eksim merupakan penyakit pada kulit yang sangat sering dijumpai. Penyakit ini dapat mengenai segala umur, mulai dari bayi sampai lanjut usia. Bahkan saat ini eksim alias eczema atau dalam dunia kedokteran lebih dikenal dengan nama dermatitis atopik, menurut data dari berbagai rumah sakit pendidikan di Indonesia, masih merupakan penyakit yang paling banyak menyerang kulit.
cara mengobati eksim kering di kaki
Penampakan penyakit ini bisa bermacam-macam, mulai dari bentuk ringan yang hanya ditandai dengan kulit kering dan kemerahan, sampai dengan bentuk berat yang disertai dengan bengkak dan bernanah.

Bagi orang awam, kulit eksim mungkin terlihat jorok sehingga tidak sedikit dari mereka yang termakan dogma bahwa eksim itu adalah penyakit yang langsung disebabkan oleh infeksi dan dapat menular dengan cepat seperti wabah. Banyak juga yang mengira penyakit ini menular melalui kontak langsung dengan penderita. Bahkan, belum lama ini ada seorang pasien yang menderita eksim datang ke tempat praktik dan mengaku ditulari penyakit ini oleh pacarnya. Ini adalah pemikiran yang keliru. Untuk itu, dalam kesempatan kali ini akan dibahas secara singkat mengenai apa itu penyakit eksim, bagaimana terjadinya, bagaimana mencegah serta apa yang harus dilakukan apabila sudah terkena penyakit ini.

Eksim Dan Gejala Klinis

Eksim atau dermatitis atopik adalah peradangan kulit yang bersifat kronik, gatal dan dipengaruhi oleh suatu keadaan genetik. Pada umumnya dimulai pada awal masa kanak-kanak. Sebagian besar anak akan sembuh sebelum usia 5 tahun, tetapi sebagian kecil akan terus mengalami eksim hingga dewasa. Penyakit ini ditandai dengan rasa gatal yang tidak tertahankan, kulit bersisik dan meradang, yang cenderung bersifat kambuh-kambuhan. Eksim merupakan penyakit episodik, kadang kulit penderita akan membaik, dan kemudian dapat berubah menjadi buruk lagi. Biasanya eksim yang baru warnanya agak lebih merah, agak basah, disertai bengkak. Sementara pada yang kronis atau sudah lama, ia bisa lebih tebal, bersisik, kering dan warnanya agak kehitaman.

Cara Penularan

Banyak yang bertanya apakah eksim menular? Kami tegaskan bahwa penyakit kulit eksim tidak menular. Kelainan biasanya bersifat familial, artinya memiliki riwayat keluarga yang menderita penyakit yang sama. Dermatitis atopik ini hanya muncul pada orang dengan riwayat atopi pada diri sendiri ataupun keluarganya. Atopi ialah kelainan dengan dasar genetik yang ditandai oleh kecenderungan individu untuk membentuk antibodi, yaitu yang dinamakan dengan imunoglobulin E (IgE) spesifik, bila berhadapan dengan suatu bahan yang dapat mencetuskan terjadinya alergi. Orang yang menderita eksim, umumnya ia atau keluarganya juga akan mengidap salah satu atau lebih penyakit atopi yang lain seperti asma, rhinitis alergika (alergi pada hidung), konjungtivitis alergika (alergi pada mata) serta beberapa bentuk urtikaria (bentol merah pada kulit).

Beberapa kondisi yang dapat memicu terjadinya eksim diantaranya ialah:

  1. Keringnya kulit
  2. Iritasi oleh sabun, detergen, pelembut pakaian, dan bahan kimia lain
  3. Stress
  4. Alergi atau intoleransi terhadap makanan tertentu
  5. Alergi terhadap tungau debu, serbuk sari tanaman, atau bulu hewan
  6. Virus dan infeksi lain
  7. Perjalanan ke negara dengan iklim berbeda
  8. Menciptakan kondisi yang terlalu hangat pada anak-anak, misalnya membungkus anak dengan pakaian berlapis-lapis

Pencegahan

Meski penyebabnya genetik (keturunan), sepanjang tak ada faktor pencetusnya, eksim ini tidak akan timbul. Jadi, kalau gejalanya masih sedikit gatal atau merah, lebih baik langsung diingat-ingat apa yang sebelumnya dilakukan sehingga tercetus keadaan tersebut. Misalnya, apa yang sudah sudah dimakan atau apa yang sebelumnya dikenakan, lalu cepat hindari hal tersebut agar tidak terjadi pemaparan yang berkepanjangan.

Komplikasi

Eksim memang tidak secara langsung disebabkan oleh infeksi. Tetapi harus diingat bahwa kulit yang mengalami eksim lebih rentan terhadap infeksi sekunder. Infeksi harus dipertimbangkan jika eksim bertambah parah atau tidak memberi respon terhadap pengobatan. Eksim yang terinfeksi oleh bakteri adalah komplikasi yang umum terjadi. Hal ini harus dicurigai jika ada eksim yang berkerak, basah berair, kemerahan, pecah-pecah, ataupun mengeluarkan nanah. Bakteri penyebab infeksi pada keadaan ini umumnya adalah golongan bakteri yang dinamai Staphylococcus aureus.

Selain oleh bakteri, eksim juga dapat terinfeksi oleh virus. Infeksi virus Herpes Simplex 1 (HSV 1) ditandai dengan munculnya bintik-bintik kecil yang berkelompok secara tiba-tiba, berisi cairan bening atau putih, nyeri, dan gatal. Bintik-bintik ini kemudian dapat bernanah atau terkikis.

Pengobatan

deNature Indonesia yang merupakan sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang obat herbal menawarkan cara mengobati eksim kering di kaki yang ampuh menggunakan kapsul bersih darah dan salep eksim. Produk ini sudah terbukti dapat menyembuhkan eksim kering dan basah pada kulit secara signifikan dan aman tanpa efek samping. Kami juga melampirkan gambar screenshot testimoni salahsatu pembeli dari Tokopedia deNature Official yang sudah memberikan tanggapan positif seputar obat eksim kami di Tokopedia setelah menggunakannya.
testimoni obat eksim denature tokopedia
Untuk informasi pemesanan obat eksim deNature silahkan Anda hubungi call center kami secara langsung via SMS ataupun Telepon ke Nomor dibawah ini:
cara mengobati eksim kering di kaki
Sebenarnya, pengobatan utama dari penyakit ini adalah menghindari faktor pencetus seperti yang telah dijelaskan diatas. Untuk mengurangi ruam dan mengendalikan rasa gatal, dipakai krim yang mengandung kortikosteroid. Obat ini bekerja sebagai anti radang dan anti mitosis (pembelahan). Tetapi harus dicamkan bahwa pemakaian sediaan yang mengandung kortikosteroid harus sesuai anjuran dokter. Bila obat ini dipakai dengan cara yang tidak sesuai, misalnya dioleskan pada daerah yang luas atau dipakai dalam jangka waktu yang panjang bisa menyebakan masalah kesehatan yang serius, karena obat ini diserap ke dalam aliran darah.

Antihistamin (difenhidramin, hydroxizini) juga bisa diberikan untuk mengendalikan rasa gatal, terutama dengan efek sedatifnya. Obat ini menyebabkan kantuk, jadi sebaiknya diminum menjelang tidur malam hari. Kuku jari tangan sebaiknya tetap pendek untuk mengurangi kerusakan kulit akibat garukan dan mengurangi kemungkinan terjadinya infeksi.

Penderita sebaiknya belajar mengenali tanda-tanda dari infeksi kulit pada dermatitis. Jika terjadi infeksi segeralah hubungi dokter untuk mendapat penanganan lebih lanjut.

Tablet dan kapsul kortikosteroid bisa menimbulkan efek samping yang serius, karena itu hanya digunakan sebagai pilihan terakhir pada kasus yang membandel. Obat ini bisa menyebabkan terhambatnya pertumbuhan, kelemahan tulang, penekanan kelenjar adrenal dan masalah lainnya, terutama pada anak-anak. Selain itu, efek yang menguntungkan dari obat ini hanya bertahan sebentar. Pada dewasa bisa dilakukan terapi dengan sinar ultraviolet ditambah psoralen dosis oral. Terapi ini jarang dilakukan pada anak-anak karena efek samping jangka panjang yang berbahaya, yaitu kanker kulit dan katarak. Penanggulangan yang dianjurkan adalah melalui pendekatan eklektik holistic. Selain diberi pengobatan simptomatis, juga diberikan psikoterapi (biological priority and psychological supremacy) dimana faktor biologis merupakan prioritas (keutamaan), sementara aspek psikologis dan sosial merupakan supremasi (keunggulan).

Pada penatalaksanaan eksim, prioritas umum adalah pengobatan aspek biologis (medikamentosa), yaitu dengan menggunakan obat-obatan dan salep, bersamaan dengan itu tetap mengutamakan proses psikologis. Intervensi psikoterapi dapat dilakukan dengan berbagai cara, tergantung spesifisitas tiap kasus, dapat dilakukan dengan terapi individu (psikoterapi suportif individual), psikoterapi kelompok, modifikasi lingkungan serta terapi perilaku.